Statistik Pembuat Kode QR 2024: Laporan Global Terbaru

Update:  March 07, 2024
Statistik Pembuat Kode QR 2024: Laporan Global Terbaru

Menganalisis riset statistik memberdayakan pemilik bisnis untuk mengukur efektivitas strategi tertentu atau mengantisipasi tren pasar untuk produk tertentu.

Oleh karena itu, disarankan untuk mempelajari statistik kode QR sebelum mengintegrasikan kode batang dua dimensi serbaguna ini ke dalam operasi bisnis Anda.

Anda mungkin pernah menemukan atau memindai kode QR sebelumnya, karena kode tersebut ada di mana-mana, mencakup berbagai domain, mulai dari pembayaran hingga pelacakan kontak.

Namun, diperlukan lebih dari sekedar keberadaan di mana-mana untuk membuktikan kemanjurannya. Di sinilah statistik kode QR berperan, memberikan wawasan penting untuk menginformasikan proses pengambilan keputusan Anda.

Adopsi kode QR di seluruh dunia

QR code usage

Meskipun kode QR telah dikembangkan dan dirilis selama lebih dari dua dekade, baru pada tahun 2017 kode tersebut diterima secara luas. Dan sekarang, kode QR ini digunakan di seluruh dunia.

Dengan kemajuan teknologi, Anda bahkan dapat membuat kode QR khusus tanpa menghabiskan banyak uang menggunakan apembuat kode QR gratis.

Pada tahun 2002, kode kotak hitam putih banyak digunakan di Jepang karena ditemukannya kamera ponsel pintar. Dan perusahaan telah menggunakan kode ini dalam pemasaran sejak tahun 2008.

Sayangnya, kode-kode ini menemui banyak hambatan dan masih disalahpahami pada tahun 2011. Karena kurangnya teknologi, orang harus mengunduh aplikasi pihak ketiga untuk memindai kode QR.

Selain itu, terdapat juga permasalahan terkait penggunaan kode QR sebelumnya.

Menurut Majalah Forbes, kode QR ditempatkan di mana konsumen akan kesulitan memindainya.

Kode lain kemudian juga dialihkan ke tautan yang rusak, sehingga semakin meningkatkan kecurigaan konsumen. 

Untungnya, hambatan pengunduhan aplikasi pihak ketiga dapat diatasi ketika perusahaan ponsel pintar mulai mengintegrasikan aPemindai kode QR ke ponsel pada tahun 2017. 

Persentase pengguna smartphone yang memindai kode QR kemudian meningkat.

Statistik kode QR menunjukkan terdapat pertumbuhan penggunaan kode QR sebesar 323% pada tahun 2021-2023. Statistik penggunaan kode QR terus meningkat sejak saat itu.

6 dari 10 pelanggan senang mendapatkan kupon digital. Faktanya, Juniper Research memproyeksikan lebih dari 5,3 juta kupon kode QR akan ditukarkan pada tahun 2023.

Jumlah penggunaan kupon kode QR ini meningkat empat kali lipat dari 1,3 miliar kupon kode QR pada tahun 2017.

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 2019 olehIndeks Web Global, persentase pengguna kode QR secara global adalah 8% di Amerika Utara, 13% dari 15% di Asia Pasifik, dan 10% di Eropa dan Asia Timur Tengah.

Kode QR di Amerika

Anda mungkin pernah melihat atau memindai setidaknya satu dari kode dua dimensi ini.

Kode hitam-putih ini juga dapat membuat berbagai proses menjadi nyaman dan interaktif. 

Namun baru-baru ini kode QR ini diterima di AS. Sebuah penelitian menemukan bahwa hanya 6,2% pengguna ponsel cerdas di Amerika Serikat yang memindai kode QR pada tahun 2011. 

Pada tahun 2012,  Majalah INC juga menyebutkan bahwa 97% konsumen belum mengetahui apa itu kode QR.

Menurut majalah tersebut, kode QR adalah dinosaurus berikutnya dalam pemasaran dan diperkirakan akan punah.

Hal ini berlanjut hingga tahun 2017, ketika platform media sosial populer di AS, Snapchat, menggunakan kode QR pada platformnya yang disebut Snapcode.

Snapcode dipindai 8 juta kali per hari pada tahun 2017 untuk menambah teman, membuka blokir filter, dan membuka situs web. 

Pada tahun yang sama, Apple memperbarui dan mengintegrasikan pemindai kode QR pada perangkat lunak iPhone mereka, memungkinkan orang memindai kode QR tanpa mengunduh aplikasi pihak ketiga. 

Setelah itu, penggunaan kode QR meningkat dan mencapai 34% pemindai pada tahun 2018. 

Mulai tahun 2018,Interaksi kode QR tumbuh sebesar 94% pada tahun 2020.

Artinya, konsumen kini lebih sering memindai kode QR, sehingga menghasilkan peningkatan jangkauan kode QR sebesar 96% pada periode yang sama.

1. Sistem pembayaran berbasis kode QR

Kini, penggunaan kode QR di AS meningkat pesat.

Laporan Statista menunjukkan bahwa, di AS saja, 11 juta rumah tangga memindai kode QR pada tahun 2020.

Terdapat pertumbuhan yang signifikan dari 9,76 juta pemindaian pada tahun 2018.

Dalam survei politisi lainnya pada bulan September 2020, ditemukan bahwa 18,8% konsumen di Amerika Serikat sangat setuju bahwa mereka telah melihat peningkatan penggunaan kode QR sejak perintah untuk berlindung di rumah terkait COVID-19 dimulai pada bulan Maret 2020.

Kini, meski kita sudah melewati kuartal pertama tahun 2021, minat terhadap kode QR semakin meningkat. Menurut PYMNTS, 11 juta rumah tangga di AS diperkirakan menggunakan kode QR tahun ini untuk pembayaran. Dan separuh dari seluruh restoran di AS kini juga menawarkan kode QR. 

Selain itu, pembayaran nirsentuh, termasuk metode pembayaran yang mendukung kode QR, telah meningkat sebesar 150% di AS sejak Maret 2019, sehingga meningkatkan penggunaan kode QR sebesar 11% saat pandemi terjadi (PYMNTS).

QR code payment statistics

Sumber: PYMNTS

Selain Doa, Laporan How We Shop menyatakan bahwa lebih dari sepertiga konsumen yang lebih memilih membayar dengan kode QR mengatakan bahwa mereka tidak akan menyelesaikan pembelian jika opsi tersebut tidak tersedia bagi mereka.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa konsumen yang lebih suka berbelanja dengan kode QR termasuk yang paling setia.

Semua ini menunjukkan bahwa ekspektasi konsumen berubah dengan cepat karena masalah keamanan, dan kode QR adalah salah satu opsi terbaik yang digunakan penjual untuk mengimbangi fenomena ini.

Negara lain seperti Kanada, Meksiko, Brasil, dan Venezuela juga mengintegrasikan kode QR ke dalam sistem pembayaran mereka.

2. Kode QR pada label kemasan makanan

Di kanada,Kode QR dalam kemasan produk juga populer. Semakin banyak merek yang mengintegrasikannya ke dalam produk mereka. 

Laporan statistik mengatakan bahwa 57% telah memindai kode QR makanan untuk mendapatkan informasi spesifik produk.

Diikuti oleh 43% konsumen Kanada yang mengatakan mereka memindai kode QR makanan untuk mengunjungi situs web suatu merek

QR code packaging statistics

Sumber: politisi

Selain itu, 34% konsumen memindai kode QR pada label makanan untuk menerima informasi produk atau perusahaan dan mengikuti kontes.

Sementara 25% memindai kode untuk mendapatkan resep, hanya 9% memindai kode untuk bermain game.

Mobile phone usage

Sumber: Statistik

Bagan di atas menunjukkan persentase konsumen Kanada yang menggunakan ponsel mereka untuk memindai kode batang atau kode QR saat berbelanja di dalam toko dan dikelompokkan berdasarkan gender.

Survei Statista menunjukkan bahwa selama periode survei, 16% responden pria menggunakan ponsel cerdasnya untuk memindai kode QR guna mendapatkan informasi.

Meskipun hanya 10% perempuan yang disurvei mengatakan, mereka menggunakan ponsel pintar mereka untuk memindai barcode atau kode QR untuk mendapatkan informasi lebih lanjut.

Kesimpulan,EY Kanada mengatakan bahwa penerapan kode QR secara luas di Kanada adalah salah satu alat utama dalam pemulihan ekonomi di garis depan bisnis Kanada.

3. Penerapan kode QR dalam industri pariwisata

Ekuador menggunakan kode QR karena berbagai alasan.

Mereka menggunakannya untuk mempromosikan industri pariwisata merekamencap kode QRpada salah satu ekspor terbesarnya – pisang.

Kementerian Pariwisata Ekuador bergantung pada 24 juta ton pisang yang diekspor ke seluruh dunia setiap tahunnya.

Banana QR code

Sumber gambar: Springwise

“Setiap pisang kini memiliki kode QR pada stikernya untuk mendorong konsumen mengetahui lebih jauh asal muasal makanannya.

Ketika mereka memindai kodenya, mereka akan diarahkan ke video promosi negara tersebut dan kemudian ke situs web Departemen Pariwisata,” menurut Springwise.

Selain itu, Ekuador juga menggunakanKode QR untuk mendaftar orang yang telah divaksinasi Covid-19 serta melacaknya.

Teknologi kode QR juga digunakan untuk memberi tahu masyarakat tentang tanggal jatuh tempo vaksin dosis kedua.

Terakhir, bisnis di Ekuador juga menggunakan kode QR agar pengunjung dapat memindai dengan ponsel mereka untuk melakukan transaksi tanpa sentuhan, untuk mematuhi tindakan pencegahan kesehatan dan keselamatan akibat COVID-19.

Faktor kunci dalam berlanjutnya penggunaan kode QR di Ekuador adalah meningkatnya jumlah pengguna ponsel pintar di negara tersebut.

Menurut laporan Statista tahun 2019, 46% penduduk Ekuador memiliki ponsel pintar, naik dari 6,2% pada tahun 2012.

Selain itu, di Kosta Rika, Kode QR juga digunakan untuk memudahkan pencarian petunjuk arah.

Misalnya, rumah sakit bersejarah dan nasional San Juan de Dios di ibu kota Kosta Rika, San Jose, menawarkan navigasi interaktif dan titik informasi kepada pengunjung yang tersebar di gang-gang utama dan ruang pertemuan di antara 36 bangunan. Rumah sakit itu seperti labirin.

Tamu dapat mengakses rencana perjalanan dengan memindai kode QR di layar. 

Negara lain seperti Jamaika, Belize, dan Republik Dominika menggunakan kode QR dalam industri pariwisata mereka. 

4. Kode QR untuk prosedur administrasi

Kode QR digunakan di El Salvador untuk menyederhanakan prosedur administrasi bagi usaha kecil dan menengah (UKM) yang terdaftar.

 Teknologi ini digunakan untuk memverifikasi keaslian bisnis online dengan memindai kode QR.

Uruguay telah menggunakan teknologi kode QR untuk tujuan berbeda.

Pemerintah Uruguay mengamanatkan bahwa toko pinggir jalan dan restoran harus memasang stiker QR di tempat mereka, yang merinci cara mereka membayar pajak.

Selain itu, pemerintah juga mewajibkan semua pelaku usaha yang mencetak e-faktur harus menyertakan sertifikat digital yang diwakili melalui kode QR dengan informasi keuangan yang memungkinkan verifikasi faktur.

Kode QR juga digunakan untuk produk seperti daging, untuk verifikasi dokumen perjalanan, dan di maskapai penerbangan. 

Kode QR di Eropa

Kode QR juga jarang ditemukan di Eropa. Dalam studi yang dilakukan Statista, tercatat hanya 5% konsumen Eropa yang memindai kode QR saat berbelanja.

Meskipun hanya 9% penduduk Jerman yang memindai kode QR. 

Persentase ini meningkat dua kali lipat pada tahun 2019. Dan jumlah ini akan terus bertambah pada tahun 2020.

Dalam studi yang dilakukan oleh jajak pendapat MobileIron, lebih dari separuh responden, atau 54%, menemukannya. proliferasi kode QR.

Respondennya adalah konsumen di Jerman, Inggris, Belanda, Spanyol, dan Prancis.

Penelitian yang sama juga menunjukkan bahwa 72% telah memindai kode QR sebulan sebelum penelitian dilakukan.

67% responden setuju bahwa kode-kode ini membuat hidup lebih mudah, sementara 58% mendukung kegunaannya. 

Kode-kode ini juga banyak digunakan di galeri dan museum di Italia.

Data menunjukkan bahwa lebih dari 30% menawarkan kode QR, sementara 40% tertarik untuk menyediakan kode QR di masa mendatang.

1. Kode QR untuk akses mudah ke lisensi driver digital

Denmark kini menawarkan lisensi digital untuk pengemudinya. Dengan lisensi digital ini, pengemudi tidak perlu lagi membawa SIM aslinya. 

Untuk mengonfirmasi keaslian lisensi digital dengan mudah, aplikasi lisensi digital memiliki fitur kode QR bawaan.

Dengan fitur ini, polisi tidak perlu lagi memegang smartphone pemilik kendaraan untuk memvalidasi SIM. 

Satu-satunya hal yang perlu dilakukan polisi adalah memindai kode QR dengan aplikasi pemindai kode QR yang ditunjuk. 

2. Kode QR saat masuk melalui perbatasan

Pengguna kode QR juga meningkat di Irlandia. Banyaknya konsumen yang melakukan scan aKode QR pada kuartal terakhir dilaporkan mendekati 1 juta. 

Ada juga laporan bahwa jumlah orang dewasa yang menggunakan kode QR meningkat dua kali lipat sejak Januari 2021. Kode QR telah diadopsi dan menjangkau pasar massal di Irlandia.

Terkait protokol Covid 19, Irlandia juga telah mengembangkan Covidpass yang menggunakan kode QR untuk imigran.

Sebelum imigran melintasi perbatasan, mereka harus mengisi kuesioner elektronik dengan informasi dasar mereka.

Setelah mengajukan permohonan konfirmasi, imigran akan menerima kode QR. Imigran kemudian akan menunjukkan kode QR ini kepada penjaga perbatasan sebelum melintasi perbatasan.  

3. Kode QR memastikan kualitas produk 

Untuk mengetahui kualitas ikan salmon,Asosiasi Perikanan Norwegia menggunakan kode QR.

Asosiasi Perikanan Norwegia telah bermitra dengan International Business Machines Corp. untuk mengumpulkan data tentang salmon yang disediakan.

Informasi seperti tempat budidaya ikan salmon, tempat penyimpanan ikan salmon, dan informasi pengiriman akan diakses hanya dengan memindai kode QR. Dengan kode QR ini, konsumen dapat memastikan produk selalu segar.

4. Kode QR untuk sistem pemungutan suara yang aman 

Sistem i-Voting di pangkalan internet Estonia juga telah mengintegrasikan kode QR. Untuk memastikan bahwa suara pemilih telah dihitung dan untuk memastikan bahwa suara telah didaftarkan dengan benar, maka dibuatlah kode QR.

Kode QR bertindak sebagai ID suara dan menampilkan daftar kandidat yang dipilih oleh pemilih.

Ada juga lebih banyak cara untuk mengintegrasikan kode QR dalam pemilu. Mengintegrasikan sebuahkode QR pemilu meningkatkan proses pemungutan suara, membuat sistem lebih efisien.


Kode QR di Asia

Kode QR pertama kali dikembangkan di Jepang; oleh karena itu, produk ini diharapkan lebih populer di Asia dibandingkan di belahan dunia lain.

Statistik penggunaan kode QR global yang disebutkan sebelumnya menunjukkan bahwa Asia Timur memiliki penggunaan kode QR tertinggi yaitu 15% pada tahun 2019. 

Tiongkok dikenal sebagai pemimpin dalam penggunaan kode QR.

Dan sejak mereka mengembangkan pembayaran kode QR pada tahun 2011, mereka telah menggunakannya untuk segala hal mulai dari menyewa pengisi daya portabel hingga membayar bahan makanan. 

Tercatat juga bahwa total transaksi pembayaran yang dilakukan dengan kode QR pada tahun 2017 berjumlah $550 miliar. Jumlah ini telah tumbuh 15 kali lipat dalam tiga tahun dan mencapai $1,5 triliun pada kuartal tahun 2019. 

Meskipun orang Jepang telah memperbarui ponsel mereka dan memasukkan pemindai kode QR pada kamera ponsel pintar mereka, mereka telah menggunakan kode QR ini dalam kupon mereka sejak tahun 2002.

Selain itu, kode QR ini juga populer di negara-negara Asia lainnya. 40% populasi India menggunakan kode QR, 27% konsumen Vietnam, dan 23% konsumen Thailand. 

1. Sistem pembayaran berbasis kode QR 

Meskipun sebagian besar negara masih berupaya memperkenalkan kode QR, Tiongkok telah memimpin.

Hal ini karena WeChat telah membuat negara ini sangat terobsesi dengan kode QR, sehingga menyebabkan lonjakan statistik penerimaan kode QR.

Wechat payment

Sumber gambar

WeChat telah membuka banyak peluang untuk penggunaan kode QR di negara ini; Sejak saat itu, aplikasi lain juga ikut populer. Sebelum mereka menyadarinya, warga negara tersebut sudah menganggap kode QR sebagai bagian dari kehidupan sehari-hari.

Hasilnya, transaksi senilai $1,65 triliun berhasil dilakukanKode QR untuk pembayaran pada tahun 2016 saja.

Nilai tersebut meningkat drastis pada tahun-tahun berikutnya, terutama karena menurut survei tahun 2019, 50% pemindai kode QR berhasil memindai kode QR sesering beberapa kali dalam seminggu.

Tiongkok menempati peringkat negara dengan pertumbuhan tercepat dalam hal pembayaran seluler.

Dengan mudah melampaui Amerika Serikat dan negara-negara lain di dunia. Semua berkat munculnya kode QR.

Pada tahun 2018, meskipun 74% mengetahui pembayaran berbasis kode QR di Thailand, hanya 23% yang menggunakan kode QR ini secara rutin dalam transaksi pembayaran mereka. Jumlah ini meningkat pasca pandemi dan mencapai 63% pada Mei 2021. 

Angka ini lebih tinggi dibandingkan rata-rata global sebesar 56%. Sebagian besar responden setuju bahwa pembayaran berbasis kode QR jauh lebih higienis dan nyaman dibandingkan pembayaran langsung.

Selain itu, 15% penduduk Filipina, Korea Selatan, dan Singapura menggunakan kode QR sebagai metode pembayaran. 

2. Kode QR Pariwisata

Untuk membantu warga dan pengunjung, Abu Dhabi juga mengintegrasikan kode QR pada papan petunjuk untuk memudahkan wisatawan berkeliling emirat.

Kode QR ini telah menjadi bagian utama dari sistem alamat baru mereka.

Seperti di Arab Saudi, Abu Dhabi juga memasukkan kode QR pada rambu jalan dan nomor bangunan. Namun kode QR ini tidak hanya menyediakan peta dan lokasi jalan; mereka juga memberikan konteks sejarah daerah tersebut.

Arab Saudi juga telah menerapkan rambu jalan menggunakan kode QR.

Dalam papan petunjuknya, mereka memasukkan kode QR untuk mengarahkan pemindai ke lokasi yang benar, sehingga memudahkan pengunjung menemukan jalan.

3. Kode QR di Pendidikan

Agar siswa dapat mengakses dan membaca buku sastra dengan mudah,perpustakaan di Kazakhstan menggunakan kode QR.

Mereka menampilkan sampul buku yang berbeda dan kode QR yang sesuai pada poster di mana siswa dapat dengan mudah memilih kode QR dari buku yang ingin mereka baca dengan ponsel atau tablet mereka.

 Pembaca juga dapat memilih bahasa pilihannya, Kazakh, Rusia, atau Inggris.

Masyarakat Filipina juga telah menggunakan kode QR tidak hanya dalam transaksi pembayaran tetapi juga dalam bidang pendidikan.

Education QR code

Dulu ketika Filipina masih mengadakan kelas tatap muka, seorang guru menggunakan aKode QR untuk pendidikan untuk menciptakan cara tanpa kertas untuk memeriksa kehadiran.

Guru memberi setiap siswa kode QR digital atau cetak. Kode-kode ini kemudian dipindai sebelum kelasnya dimulai. 

Kemudian dia memindahkan data kode QR yang dia pindai ke dalam lembar Excel.

4. Kode QR di bidang Pertanian

Untuk mendapatkan akses pasar yang lebih tinggi dan menjamin kualitas sayurannya, sekelompokpetani sayur menggunakan kode QR.

Kode QR ini memberikan informasi produk seperti nama produk, asal produk, pengawetan produk, tanggal tanam, tanggal panen, dll.

Konsumen dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang koperasi pertanian dengan memindai kode QR ini.

Agriculture QR code

Sumber gambar

Namun kode QR ini tidak hanya berguna bagi konsumen tetapi juga membantu pengambilan keputusan eksportir dengan menganalisis data yang disediakan oleh kode QR.

Data kode QR, seperti jumlah pemindaian dan lokasi pemindaian kode QR, dapat dilacak dan dicatat menggunakanPelacakan kode QR sistem. 

Data ini dapat menjadi elemen penting dalam pemasaran jika digunakan dengan baik.

5. Kode QR memastikan kualitas makanan

Untuk memastikan restoran menyajikan makanan halal, Lembaga Penelitian Makanan, Obat, dan Kosmetika Indonesia (LPPON MUI) telah menetapkanKode QR di sertifikat makanan mereka.

 Dengan kode QR ini, pelanggan dapat dengan mudah memverifikasi keaslian sertifikat halal di restoran.

Dengan memindai kode QR tersebut dengan ponsel, pelanggan dapat dengan mudah memeriksa apakah restoran yang mereka layani menyajikan makanan halal.

Dengan demikian, memungkinkan mereka menikmati makanan tanpa khawatir.

Pada tahun 2018, Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) di Myanmar mengusulkan penggunaan kode QR untuk verifikasi bahan yang lebih nyaman dan mudah.

Dengan kode QR, persetujuan FDA terhadap suatu produk dapat diperoleh dengan mudah dengan memindai kode QR di ponsel.

Kode QR FDA Myanmar memberikan label produk, nama dan alamat perusahaan manufaktur, nomor kontak, tanggal produksi, tanggal kedaluwarsa, nomor seri, serta nomor lisensi dan sertifikasi FDA.

Kode QR di Afrika

1. Kode QR untuk meningkatkan unduhan aplikasi

Jumia dianggap sebagai pengecer online nomor satu di Uganda. Di situs web Jumia, mereka menampilkan kode QR yang dapat dipindai oleh pembeli untuk langsung mengunduh aplikasi mereka.

Saat dipindai, ini akan mengarahkan pelanggan mereka untuk mengunduh aplikasi.

Keduanya berfungsi di Google Play Store dan Apple App Store.

Selain itu, Jumia bahkan menggunakan kode QR untuk mengarahkan pemindai ke obral besar. 

2. Kode QR untuk pembelajaran campuran

Teknologi gelembung, yang pertama di Afrika Selatan, digunakanKode QR di buku teksuntuk membuka dan meningkatkan pembelajaran yang lebih kaya bagi siswa. 

Kode QR yang saling bertautan di buku teks mengintegrasikan pembelajaran tradisional dengan kombinasi konten digital yang menjadikan buku teks menjadi hidup dan mendorong pembelajaran siswa.

Kode QR yang dicetak pada buku teks mengarahkan siswa ke konten multimedia yang memungkinkan siswa membuka pengetahuan yang lebih kaya dan menjadikan pengalaman interaktif mengarahkan pemindai untuk menambahkan klip audio dan visual untuk topik tersebut.

Karena tingkat penggunaan ponsel di Aljazair lebih dari 111% dan sebagian besar siswa memiliki akses ke gadget ini, sekolah-sekolah di Aljazair juga menggunakan Kode QRuntuk pembelajaran campuran dan interaksi.

Menggunakan kode QR yang dapat mengalihkan ke informasi apa pun, siswa menggunakan kode QR untuk mengirimkan pertanyaan kepada guru, melihat platform, iklan, dan nilai, serta mendengarkan podcast hanya dengan memindai kode QR. dengan perangkat seluler mereka.

3. Kode QR untuk media cetak interaktif

Interactive print media

Sumber gambar

Associated Media Publishing di Afrika Selatan, penerbit independen terkemuka untuk merek media perempuan di negara tersebut, meluncurkan aKampanye Media Cetak Kode QRuntuk edisi Oktober 2018.

Kode QR majalah mengarahkan pembaca ke toko online, yang memungkinkan mereka berbelanja dan membeli produk dan barang dagangan yang ditampilkan di Cosmopolitan, Marie Claire, Housekeeping, dan banyak lainnya.

Mereka dapat membeli barang dagangan unggulan dengan mudah dengan memindai kode QR pada cetakan, menyediakan portal siap berbelanja.

Kode QR majalah membawa pengalaman konten konsumen ke tingkat yang benar-benar baru.

4. Kode QR untuk pelacakan panen kabut

Harvest tracking

Di Maroko barat daya, petugas air menggunakan tablet dan kode QR untuk memantau infrastruktur pengumpulan kabut.

5. Kode QR medis untuk nomor tagihan obat dokter

Untuk membatasi interaksi sosial akibat pandemi COVID-19, lembaga pemerintah kota di Maroko memutuskan untuk mengembangkan inisiatif untuk mempopulerkan layanan elektronik pada tahun lalu.

Langkah-langkah respons pandemi mencakup penyediaan layanan informasi online dan pelaksanaan layanan bagi warga secara jarak jauh dan online.

Siswa Sekolah Sains Teknik Maroko (Selama DAY) juga mengembangkan dan menginovasi penemuan medis yang disebut Moroccan Electronic Perspective, sebuah aplikasi yang dapat membantu mengurangi penyebaran virus COVID. -19.

Aplikasi seluler ini berisi informasi elektronik/digital tentang resep dokter untuk pasien tertentu.

Konsultan kemudian akan mengirimkan resep digital ke apotek mana pun.

Pasien mengidentifikasi apotek mereka dengan kode QR dan menerima obatnya tanpa kontak fisik antara pasien dan apoteker.

Kode QR di Australia

1.  Kode QR untuk check-in di tempat umum

QR codes in Australia

Sumber gambar

Bisnis dan tempat umum lainnya di Australia Selatan telah memasang kode QR di jendela dan pintu masuk mereka sebelum memasuki lokasi.

Pengunjung situs perlu melakukan pra-registrasi dengan memindai kode QR untuk memudahkan South Australian Health menemukan di mana orang-orang berada selama wabah virus corona dan juga untuk membantu bisnis mengumpulkan informasi klien.

2. Cetak kode QR majalah untuk media cetak interaktif

Magazine QR code

Sumber gambar:Sampul kode QR di Adnews

Pindai kode QR untuk mendengar pandangan dari Emerging Leaders 2020 kami tentang bagaimana mereka melihat pembentukan industri pada tahun 2021.

Adnews adalah industri media, pemasaran dan teknologi di Australia.

Dengan misi untuk membuat sampul yang menakjubkan, kreatif, dan inspiratif setiap bulan, Adnews memutuskan untuk memunculkan ide terbaik menggunakan kode QR bekerja sama dengan BMF, sebuah perusahaan inovatif.

“Bermain dengan kode QR adalah salah satu hal pertama yang kami rekam. Kami menyukai kesederhanaannya dan fakta bahwa ia juga memiliki beberapa kegunaan di luar kotak. Saat kami menyampaikan ide kami kepada kreator lain di sekitar BMF, itu juga merupakan ide favorit mereka.”

“Kode QR adalah salah satu kisah comeback terbaik tahun ini. Teknologi yang sangat membingungkan ini kini telah menjadi bagian dari kehidupan kita sehari-hari dan sangat penting di dunia yang kembali membuka diri terhadap kita.

Tidak dapat disangkal bahwa hal ini membangkitkan semangat, dan bagi kami, ini menandakan bahwa masih ada harapan untuk masa depan tanpa khotbah atau sakarifikasi. Kami tahu ini juga akan memberi kami platform untuk menghidupkan sampul yang menarik secara visual.”

Kata biro iklan dalam sebuah wawancara

3. Kode QR peragaan busana

Fashion industry QR code

Sumber gambar

Ada apa di balik gaun wanita ini? Kami serahkan pada imajinasi Anda… dan hanya ketika Anda memindai kode QR Anda akan mengetahuinya!

Klarna, aplikasi belanja Australia, mendefinisikan ulang arti peragaan busana dengan kode QR. 

Alih-alih mengenakan pakaian mewah, para model dari peragaan busana Australia berjalan di panggung dengan gaun dan kode QR di tangan.

Ketika pelanggan memindai kode QR melalui aplikasi belanja Klarna – jarak sosial, tentu saja, pemindai akan dialihkan untuk menampilkan pakaian yang dapat langsung dibeli oleh pemindai.

4. Kode QR untuk menu tanpa sentuhan

Di Sydney, Australia, menu kode QR dikirimkan ke karton menu untuk mematuhi rencana industri dalam menghadapi COVID-19.

Meskipun kode QR bukanlah hal baru, kode QR telah meningkat tajam selama pandemi COVID-19.

Kode QR telah memberi restoran dan kafe di Australia cara baru untuk pemesanan nirsentuh.

Dari hardcover tradisional yang populer di kalangan pengunjung, theMenu kode QR dapat diakses secara digital dengan smartphone dan menampilkan menu pada perangkat smartphone pengguna.

Evolusi berkelanjutan kode QR di seluruh dunia 

Setiap tahun, semakin banyak organisasi yang mulai menggunakan kode QR untuk memodernisasi cara mereka melakukan sesuatu, dan untuk alasan yang bagus.

Ada juga pertumbuhan yang stabil dalam jumlah penonton yang menggunakan teknologi.

Semakin banyak orang yang mengintegrasikan kode QR ke dalam kehidupan sehari-hari mereka, lebih sering menggunakannya, dan mencari produk yang menerapkan kode QR secara efektif.

Antara tahun 2018 dan 2019, jumlah total interaksi meningkat sebesar 26%. Ini berarti semakin banyak orang unik yang mulai berpartisipasi dalam aktivitas kode QR.

Di sisi lain, keterlibatan berulang menunjukkan peningkatan sebesar 35%, yang menunjukkan bahwa orang-orang memindai kode QR lebih dari sekali.

Dalam hal jangkauan keseluruhan, statistik kode QR mengalami pertumbuhan sebesar 28% dalam jangka waktu yang sama yaitu tahun 2018 hingga 2019.

Hal ini menunjukkan penetrasi kode QR yang terus berlanjut di kalangan pelanggan, dan statistik popularitas kode QR cukup besar untuk menunjukkan pertumbuhan lebih lanjut di tahun-tahun mendatang.

Angka-angka ini menunjukkan sebuah tren: Statistik kode QR tidak menurun. Bahkan, hal ini menunjukkan pertumbuhan eksponensial yang berkelanjutan di tahun-tahun mendatang.


Statistik penggunaan kode QR akan meningkat di masa depan

Tentu saja, pertumbuhan statistik kode QR bukan sekadar dugaan, namun diperkirakan didorong oleh dua faktor utama: peningkatan aksesibilitas ke perangkat seluler dan internet berkecepatan tinggi.

Hal ini pada akhirnya akan semakin memperkuat daya tarik kode QR di pasar modern.  

Menurut studi terbaru yang dilakukan Juniper Research, 90% populasi dunia akan memiliki akses internet berkecepatan tinggi.

Hal ini, ditambah dengan semakin banyaknya orang yang mengakses ponsel cerdas, meningkatkan statistik penerimaan kode QR.

Afrika Selatan hanyalah salah satu wilayah di dunia yang mengalami tantangan ekonomi tetapi 80% penduduknya akan memiliki ponsel pintar pada tahun 2021.

Memuncaki daftar penetrasi ponsel cerdas di Inggris dengan hampir 83% populasi sudah memilikinya.

Faktor tambahan dalam peningkatan statistik penggunaan kode QR adalah ketersediaan sebagian besar perangkat seluler. Perangkat Apple terintegrasi dengan pembaca kode QR baik pengguna ingin menggunakannya atau tidak, sehingga memudahkan transisi.  

Menurut Apple, 92% perangkatnya siap menerima kode QR. Ini setelah mereka memperkenalkan fitur membaca kode QR di aplikasi kamera sejak iOS 12. 

Statistik kode QR tentu tidak berbohong. Bukti yang mendukung pengembangan dan kelangsungan kode QR di tahun-tahun mendatang tidak dapat disangkal.

Tidak diragukan lagi, kode QR adalah investasi berharga untuk pemasaran dan bisnis jangka panjang.

Ini mulai menjadi bagian integral dari kehidupan sehari-hari banyak orang, dan sebagai pemilik bisnis, untuk mendapatkan banyak manfaat darinya, Anda harus bergabung sesegera mungkin.

Jika Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut tentang kode QR,  hubungi kami sekarang.

Brands using QR codes

RegisterHome
PDF ViewerMenu Tiger